Beranda Kesehatan Tiga Tips Sahur Agar Kuat Berpuasa

Tiga Tips Sahur Agar Kuat Berpuasa

Tanggal : Pukul :
536
0
Istimewa

Detik Sumsel– Di bulan Ramadan ada sejumlah kebiasaan yang harus diubah. Misalnya saja, karena berpuasa tidak ada waktu sarapan dan makan siang. Sarapan diganti menjadi makan sahur yang dilakukan sebelum waktu Subuh.

Menggeser waktu sarapan beberapa jam lebih awal untuk sahur bisa terasa berat karena harus melawan kantuk dan makan di waktu yang jauh lebih pagi.

Meski begitu, sahur bukan alasan untuk sekadar menyantap makanan dengan prinsip ‘yang penting kenyang’. Dilansir dari Antara, Kamis (9/5), menurut dokter Hamid Jan yang merupakan seorang pakar nutrisi, ada tiga kiat mempraktikkan sahur sehat.

1. Bangun lebih awal

Usahakan bangun lebih awal daripada biasanya. Manfaatkan waktu untuk menyiapkan makanan yang bergizi untuk jadi ‘bahan bakar’ tubuh beraktivitas selama sehari penuh saat puasa.

Sebaiknya tidurlah lebih awal agar bisa bangun lebih cepat. 15 menit adalah waktu yang cukup kalau Anda memilih menu-menu praktis tapi tetap bernutrisi.

2. Mulai dengan yang kecil dan ringan

Agar tubuh tidak ‘kaget’ saat bangun tidur, sebaiknya mulailah mengonsumsi sesuatu yang ringan dan kecil. Air putih bisa jadi awal yang baik untuk melepas dahaga dan sebelum memulai makan sahur.

Setelah itu santap porsi kecil makanan yang mudah dicerna dan dilengkapi nutrisi cukup. Contohnya, telur rebus serta buah dan sayur atau protein shake.

3. Perbanyak protein

Protein bisa membuat tubuh merasa kenyang lebih lama. Masukkan pilihan menu seperti telur, tempe, ikan atau ayam ke dalam piring sebagai sumber protein.

Kalau terbiasa makan nasi dengan porsi menggunung, sebaiknya dikurangi dan diganti dengan protein, sayur serta buah. Biasanya karbohidrat akan membuat tubuh bertenaga tapi hanya dalam jangka waktu pendek.

Sedangkan protein bisa membuat tubuh kenyang dalam waktu lebih lama. Dengan membiasakan diri memilih menu sahur yang sehat, kandungan gula dalam darah bisa lebih stabil sehingga rasa lapar bisa ditunda atau dicegah. (Net)

Hendri Zainuddin, Anggota DPD RI asal Provinsi Sumatera Selatan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here