Pemprov
Suasana rapat rapat persiapan pembelajaran tatap muka Forkompinda di Ruang Bina Praja, Senin (5/1).

Sekolah di OKU Tunda Lagi Belajar Tatap Muka

Baturaja, Detik Sumsel — Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ulu memutuskan proses Belajar Tatap Muka (BTM) yang semula dijadwalkan awal Januari 2021, ditunda untuk kebaikan bersama. Langkah bijak ini diambil Bupati OKU Drs H Kuryana Aziz saat memimpin rapat persiapan pembelajaran tatap muka dengan Forkimda di Ruang Bina Praja, Senin (5/1).

“Saat ini saya sudah menerima surat edaran dari Gubernur Sumsel, H Herman Deru yang meminta seluruh Bupati dan Walikota di wilayahnya menunda proses BTM. Saya pribadi terus terang lebih setuju mendukung himbauan Pak Gubernur ini,” ucap suami Hj Badiar Dewi Kuryana ini.

Bahkan dituturkan Kuryana, secara pribadi dirinya telah menghubungi Bupati dan Walikota di Sumsel. “Hasilnya tidak ada satupun diantara mereka yang berani menerapkan BTM mengingat perkembangan covid – 19 yang akhirnya – akhir ini cenderung meningkat,” ungkap Kuryana.

Kuryana mengatakan, di OKU sendiri penyebaran covid – 19 cenderung lebih lambat dibandingkan daerah lain seperti di Palembang. “Sampai saat ini jumlah warga OKU yang terpapar covid – 19 sebanyak 198 orang, 19 diantaranya meninggal dunia. Bandingkan dengan di Palembang yang angkanya sudah mencapai ribuan orang,” terang Kuryana.

Baca Juga :   Tingkatkan Kualitas Melalui Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah

Kendati demikian, selaku Bupati OKU, Kuryana memikirkan kesehatan anak – anak didik di OKU khususnya yang masih duduk di bangku kelas IV SD ke bawah yang dinilai sangat rentan tertular covid – 19.

“Itu pendapat saya, namun kalau pihak sekolah dan wali murid masih ngotot ingin belajar tatap muka. Saya sarankan agar buat pernyataan dan tanggung sendiri resikonya. Saya tidak mau dilibatkan kalau ada kluster baru,” tegasnya.

Menurut dia, meskipun pihak sekolah telah menerapkan protokol kesehatan yang ketat sesuai petunjuk pusat, namun bisa dipastikan anak didik berusia 10 tahun kebawah sulit untuk diatur.

“Apalagi kalau mereka sudah ketemu dengan teman – temannya. Kalau sampai mereka tertular covid – 19 kita juga pasti repot untuk mengurus dan mengobatinya. Ya kalau sudah dewasa diisolasi selama belasan hari tidak masalah. Nah kalau anak – anak pasti nangis mereka. Kasihan saya,” katanya.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan OKU, H Teddy Meilwansyah menambahkan, pada dasarnya pemerintah pusat sudah menerbitkan SK Bersama 4 Menteri yang isinya memperbolehkan pemerintah daerah menyelenggarakan proses BTM di wilayah masing – masing. “Asalkan memenuhi enam daftar cek list yang sudah ditetapkan,” tukas mantan Pj Bupati Muara Enim ini.

Baca Juga :   Muba United Datangkan Pelatih Fisik

Keenam daftar cek list itu antara lain pihak sekolah wajib menyediakan ketersedian sanitasi di sekolah seperti handsanitizer atau tempat mencuci tangan. Kemudian setiap sekolah harus mampu mengakses pelayanan kesehatan terdekat mulai dari tingkat pustu sampai rumah sakit.

“Serta menyiapkan arena wajib memakai masker, memiliki alat ngecek suhu tubuh, mensiagakan satuan pendidik di setiap sekolah dan harus ada kesepakatan bersama antara pihak sekolah dan komite sekolah,” urai Teddy.

Di OKU sendiri, lanjut Teddy, semua daftar cek list itu sudah disiapkan seluruh sekolah. Bahkan pihaknya mewajibkan pihak sekolah untuk menutup seluruh kantin di sekolah dan penjual yang biasa mangkal di sekolah juga ditertibkan guna mencegah terjadi kerumunan siswa.

“Selain itu kita juga meminta pihak sekolah memasang CCTV untuk memantau tingkat kedisiplinan peserta didik mematuhi protokol kesehatan,” tukas Teddy.

Hanya saja Teddy sependapat dengan Bupati OKU yang meminta agar proses belajar mengajar ditunda dulu sesuai dengan intruksi Gubernur Sumsel, H Herman Deru. “Sebab ini untuk kebaikan bersama, Kesehatan dan Keselamatan bagi kami lebih utama,” pungkas Teddy. (fei)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

About Feriandi

Avatar

Check Also

Jadi Pilot Project Pengembangan Potensi Desa

Muaraenim, Detik Sumsel- Plh Bupati Muara Enim H Nasrun Umar (HNU) menginginkan desa Seleman kecamatan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *