Selama Ramadhan, Penumpang LRT Diizinkan Membawa Makanan dan Minuman Untuk Berbuka Puasa

- Kamis, 23 Maret 2023 | 14:39 WIB
Masyarakat menikmati angkutan umu LRT di Palembang
Masyarakat menikmati angkutan umu LRT di Palembang

Palembang, Detiksumsel.com - Memasuki bulan Ramadhan 1444 H tahun 2023, LRT Sumsel tetap beroperasi seperti biasa dan LRT Sumsel memberikan aturan khusus bagi penumpang LRT, yaitu bagi penumpang yang naik LRT di waktu jam berbuka puasa, diperbolehkan untuk makan dan minum, tapi terbatas hanya makanan/snack ringan dan minuman di dalam botol untuk berbuka puasa.

Hal ini sebagai toleransi untuk menghormati penumpang yang menjalani ibadah puasa untuk segera berbuka puasa.

Manager Humas PT KAI Divre III Palembang, Aida Suryanti menjelaskan, aturan di dalam LRT selama ini adalah melarang penumpang untuk makan dan minum di dalam LRT karena untuk kenyamanan penumpang itu sendiri.

"Namun selama bulan puasa Ramadan ini, kami membolehkan penumpang untuk berbuka puasa apabila masih dalam perjalanan mengingat perjalanan LRT terakhir adalah pukul 19.01 dari stasiun DJKA dan 19.55 dari stasiun Bandara."Jelas Aida, Kamis (23/3/2023).

Ditambahkan Aida petugas di dalam LRT akan mengingatkan penumpang apabila waktu berbuka telah tiba, namun agar penumpang tetap memperhatikan protokol kesehatan yang sudah ditetapkan di dalam LRT untuk kesehatan dan kenyamanan bersama, serta tetap menjaga kebersihan dengan tidak meninggalkan sampah di dalam LRT serta tetap tertib selama waktu berbuka sehingga tidak mengurangi kenyamanan bagi penumpang itu sendiri.

"Untuk jam operasional selama bulan puasa Ramadan tetap seperti biasa, dengan 94 perjalanan mulai pukul 05.06 – 20.43 WIB dan jarak antar stasiun (headway) 17 menit."katanya

Untuk mendukung konektivitas LRT Sumsel serta memberikan kemudahan dan memaksimalkan keterjangkauan LRT Sumsel bagi masyarakat serta melengkapi integrasi antar moda sebelum nya, saat ini ada 7 koridor Feeder LRT Musi Emas dan akan bertambah secara bertahap yaitu :
1. Stasiun LRT Polresta - via kompleks OPI
2. Stasiun RSUD - via Sukawinatan
3. Stasiun LRT Asrama Haji - via Talang Betutu
4. Stasiun DJKA via Terminal Pasar Plaju
5. Kamboja - Bukit Siguntang via Stasiun LRT Demang
6. Talang Kelapa - Talang Buruk via Asrama Haji
7. Asrama Haji - Sematang Borang via Jalan Nurdin Panji.

"Keberadaan feeder LRT Musi Emas ini merupakan salah satu upaya untuk menjawab kebutuhan angkutan pengumpan (feeder) bagi masyarakat pengguna LRT, jelas Aida.

Ditambahkanya, secara jumlah penumpang, Penumpang LRT periode 1 Januari s.d 21 Maret mengalami peningkatan dengan rata-rata harian 9.899/hari dan okupansi rata-rata 59%*, sehingga total penumpang dari 1 Januari - 21 Maret 2023 sebanyak 793.105 penumpang, atau mengalami peningkatan dibandingkan periode yang sama di tahun 2022, dengan rata-rata harian saat itu 6.791/hari dan komulatif penumpang sebanyak 536.469 penumpang.

Sebagai operator LRT PTKAI bersama Balai Pengelola Kereta Api Ringan Sumsel berkomitmen untuk terus berupaya meningkatkan kualitas pelayanan bagi masyarakat pengguna LRT untuk mewujudkan transportasi publik yang nyaman dan budaya baru dalam bertransportasi. (May)

Editor: welly

Tags

Terkini

X