Penghapusan Denda dan Bunga Pajak Kendaraan oleh Pemprov Sumsel
Jalan Poros Tanjung Laut Menuju Sungai Rengit 13 KM Segera Dibangun

Jalan Poros Tanjung Laut Menuju Sungai Rengit 13 KM Segera Dibangun

Pangkalan Balai, Detik Sumsel – Pemerintah Kabupaten Banyuasin dengan menggandeng perusahaan yang tergabung dalam Forum Corporate Sosial Responsibility (CSR), segera membangun jalan poros baru yakni jalan poros penghubung Desa Tanjung Laut Kecamatan Suak Tapeh menuju Desa Sungai Rengit Kecamatan Talang Kelapa sepanjang 13 kilometer.

Jalan poros ini rencannya akan dibangun oleh PT. Mitra Aneka Rezeki (MAR) dan jalan tersebut akan menjadi jalan alternatif bagi masyarakat Kabupaten Banyuasin.

Rapat pembahasan rencana pembangunan jalan dengan Dana Corporate Sosial Responsibility (CSR) oleh PT. Mitra Aneka Rezeki (MAR) di pimpin Sekretaris Daerah HM Senen Har diruang rapat Sekda Pemkab Banyuasin, Selasa (7/7).

Hadir dalam rapat ini, Ketua Forusm CSR yang juga Kepala Bappeda Litbang Erwin Ibrahim, Kadis PUTR H Ardi Arfani, Kadis Perkebunan Peternakan Aidil Fitri, dan sejumlah kepada OPD terkait.

Sekda HM Senen Har mengatakan Pemkab Banyuasin menitik beratkan pembangunan di tujuh sektor sesuai dengan tujuh Program andalan Banyuasin Bangkit Adil Sejahtera. Salah satunya adalah Program Infrastruktur bagus.

Untuk mempercepat pembangunan infrastruktur tersebut banyak skema pendanaan yang dilakukan tidak hanya mengandalkan APBN, APBD Provinsi dan APBD Kabupaten, tetapi juga menggunakan skema dana pinjaman Bank Sumsel Babel serta dana CSR Perusahaan yang beroperasi di wilayah Banyuasin.

” Yang kita bahas hari ini adalah skema CSR PT Mar yang akan membangun jalan poros sepanjang 13 km, jalan poros penghubung Desa Tanjung Laut Kecamatan Suak Tapeh menuju Desa Sungai Rengit Kecamatan Talang Kelapa, “katanya.

Jalan ini terang Senen Har, akan mempermuda akses transportasi masyarakat dalam membawa hasil pertanian, perkebunan bahkan hasil tambang. Artinya disini dampak positif akan dirasakan masyarakat dampak sosial ekonomi yang sudah dipastikan.

Baca Juga :   Ajukan Keberatan, Mantan Bos PT Bandar Trisula Terancam 4 Tahun Bui

“Ini jalan alternatif, dan sangat menguntungkan masyarakat karena jarak tempu lebih pendek, “katanya seraya mohon doa dan dukungan dari semua pihak agar rencana ini berjalan sesuai harapan.

Terpisah, Bupati Askolani mengatakan dari data Dinas PUTR, Total jalan Kabupaten sepanjang 1.198,6 Kilometer, tahun 2019 yang sudah dibangun 55,15 persen atau 661,03 Kilometer. Target tahun 2020 berdasarkan IKU Dinas PUTR 78,03 persen atau sepanjang 935,26 kilometer. Dan sampai Triwulan I tahun 2020 ini mencapai 56,42 persen atau sepanjang 676,25 kilometer.

” Saat ini, proses pengerjaan pembangunan jalan terus dilakukan baik tujuh jalan poros maupun jalan yang lainnya, baik yang dibiayai dana APBD, DAK maupun pinjaman, target kita semua jalan bisa dilintasi masyarakat, “katanya.

Triwulan I tahun 2020 ini saja jelasnya mencapai 56,42 persen atau sepanjang 676,25 kilometer jalan yang dibangun dari target 935,26 kilometer sampai triwulan ke 4.

” Insyaallah, jalan yang masih rusak sekitar 261,34 km kita targetkan selesai tahun depan, “tegasnya.

Bahkan, perusahaan dengan CSRnya juga dilibatkan untuk membangun jalan yang ada di sekitar wilayah operasinya. Begitu juga dengan Dana Desa dioptimalkan untuk membangun di dalam desa masing-masing.

Dengan jalan bagus terang Askolani akan membawa dampak positif baik dari segi perekonomian karena banyak hasil bumi yang bisa dijual dengan biaya transportasi murah, hingga membuka keterisolasian daerah yang selama ini sulit di jangkau.

“Saya berharap jalan yang telah selesai dibangun dapat dirawat dan dipelihara secara bersama-sama, dengan cara patuh dengan tonase sehingga tidak cepat rusak. Dan nantinya tujuh jalan poros dipasang portal, “katanya.

Baca Juga :   Fitri Askolani Kunjungi Warga Kurang Mampu di Desa Teluk Payo

Tujuh jalan poros yang dibangun Pemkab Banyuasin, Jalan poros Desa Lubuk Karet, Taja Raya II dan Taja Mulya Kecamatan Betung sepanjang 12 Km realisasi 11,078 KM, Jalan Poros Muara Padang- Muara Sugihan Kecamatan Muara Padang sepanjang 21 Km realisasi 19, 805 KM, Pembangunan Jalan Poros Kabupaten Banyuasin I – Air Saleh Prambahan Jalur 10 sepanjang 10, 910 Km terealisasi 10,697 Km.

Kemudian, Jalan Poros Lubuk Lancang Kecamatan Suak Tapeh menuju Kecamatan Pulau Rimau sepanjang 18, 110 Km realiasi 17,380 Km, Pengecoran jalan poros Sungai Dua – Prajen Kecamatan Rambutan sepanjang 3.50 Km realisasi 3,320 KM, Pengecoran Jalan Poros Sukamulya -Karang Petai Kecamatan Banyuasin III sepanjang 10,742 Km realiasi 11.078 km dan pengecoran jalan poros Tanah Mas Kecamatan Talang Kelapa sepanjang 3,365 Km realiasi 2,788 Km.

” Kita lihat saja, tujuh jalan poros yang dibangun Bupati Askolani dan Wabup H Slamet, ini membuka asa baru bagi masyarakat. Bayangkan belasan tahun lalu mereka harus berjibaku melawan lumpur, dan menginap dijalan sudah jadi tradisi karena kondisi jalan yang rusak parah, sebut saja jalan poros Muara Padang, Air Saleh, Muara Sugihan, jalan poros Pulau Rimau, “kata Kadis PUTR Ardi Arfani.

” Namun sekarang lumpur sudah jadi coran semen yang mulus. Dulu postingan di media sosial jalan berlumpur dengan mobil tepater kini postingan ucapan terima kasih kepada Bupati dan Wakil Bupati jalan mereka sudah mulus berseleweran di akun-akun media sosial, “katanya. (Faz)

H. Hendri Zainuddin, Manager Sriwijaya FC

About Faz Detik Sumsel

Avatar

Check Also

Update COVID-19 di Muba, Bertambah 10 Kasus

Sekayu, Detik Sumsel – Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Muba, Jumat (25/9) mengkonfirmasi penambahan 10 kasus …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *