Iklan

Detik
Pemprov
Sedikitnya 4 orang pemborong yang diduga mengerjakan proyek tersebut hadir memenuhi panggilan KPK di Ruang Posko Operasi Kepolisian Mapolres OI dan Ruang Pidum/Reskrim, Kamis (26/11).

Giliran Pihak Ketiga Diperiksa KPK Soal Proyek di Ogan Ilir

Indralaya, Detik Sumsel- Hari ketiga pemeriksaan terkait 2 proyek jalan di Desa Pelabuhan Dalam-Inderalaya senilai Rp17 Miliar dan Desa Tanjung Miring Kecamatan Muarakuang lebih dari Rp12miliar, sedikitnya 4 orang pemborong yang diduga mengerjakan proyek tersebut hadir memenuhi panggilan KPK di Ruang Posko Operasi Kepolisian Mapolres OI dan Ruang Pidum/Reskrim, Kamis (26/11).

Pantauan ada lebih dari 7 orang petugas KPK yang bertugas melakukan penyidikan baik, ada yang berbaju batik maupun berbaju kameja. Petugas KPK tersebut ada yang laki-laki dan perempuan. Mereka terlihat keluar masuk ruangan.

“Tidak ada mbak info dari mana itu? Bukan disini barangkali pemeriksaanya mungkin disana,”ujarnya menjelaskan.

Saat didesak berapa jumlah petugas KPK yang bertugas dan jumlah orang yang diperiksa ia mengaku tidak tahu. “Saya tidak tahu itu,”jelas pria berbaju biru yang merupakan petugas KPK.

Baca Juga :   Kapolsek se-Ogan Ilir Dites Urine

Sementara itu para pemborong hadir tepat pukul 10.00 wib di Mapolres OI, mereka terlihat duduk-duduk sambil menunggu masuk ke ruangan untuk pemeriksaan. Pemilik PT BSM Sarif mengatakan kedatangan dirinya ke Mapolres OI untuk memenuhi panggilan KPK RI.

“Ya saya kesini kan untuk memberikan keterangan, soalnya PT BSM saya cuma dipinjam oleh KTF yang juga merupakan sahabat karib saya. PT saya digunakan untuk proyek jalan Desa Pelabuhan Dalam-Inderalaya senilai lebih dari Rp17miliar. Yang jelas saya ada kuasa direktur jadi saya hanya mendampingi KTF untuk memberikan keterangan,”tegasnya usai keluar dari pemeriksaan pukul 12.00wib. Disinggung soal siapa yang menandatangani kuasa direktur terhadap perusahaan yang dipinjamnya, ia enggan menjawab.

Baca Juga :   Hadapi Tahun Politik 2019, Kesbangpol OI Rakor FKDM

Sementara CV Mltk juga dipanggil namun dirinya mengaku bingung. “Saya ini bingung mengapa saya dipanggil terkait proyek jalan di Desa Pelabuhan Dalam-Inderalaya padahal saya tidak ada proyeknya. Karena itu saya mau menjelaskan mau klarifikasi,” katanya enggan menyebutkan nama.

Terpisah oknum KTF yang diduga meminjam PT untuk pengerjaan proyek tersebut mengaku dirinya pasrah terkait persoalan tersebut,”saya pasrah saja, jalani saja. Saya taat hukum,” ujarnya. (AL)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

About Andi Ardian

Avatar

Check Also

Peringati Hari Peduli Sampah, Pemkab OI Lakukan Bersih-bersih

Indralaya, Detik Sumsel- Dalam rangka memperingati hari peduli sampah Nasional Pemerintah Kabupaten Ogan melakukan pembersihan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *