Iklan
Pemprov
Wali Kota Palembang H. Harnojoyo (batik biru), mengadiri pertemuan dengan Ketua KPK

Dengarkan Arahan Ketua KPK, Harnojoyo : Terkait Perizinan Palembang Sudah Memiliki MPP

Palembang, Detik Sumsel – Pemerintah Kota Palembang di bawah kepemimpinan H. Harnojoyo, terus berupaya semaksimal mungkin menenkan angka kemiskinan, pengangguran, kematian ibu melahirkan , kematian bayi, meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia, pendapatan perkapita, dan meningkatkan angka Genio Ratio, sesuai dengan visi – misi Palembang Emas Darussalam.

Pandemi Covid-19,sangat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, yang berimbas dengan Pendapatan Asli Daerah. Banyak perusahaan – perusahaan merumahkan karyawannya.

Menghadapi tantangan tersebut jelas Wali Kota Palembang H. Harnojoyo, Pemkot Palembang melakukan beberapa upaya. Dalam hal menekan angka pengangguran, dengan menggalakkan berbagai pelatihan berbasis kompetensi.

Dilain itu, pemberian insentif dunia usaha, peningkatan layanan informasi ketenagakerjaan, dan menerbitkan surat edaran terkait stabilitas sektor ekonomi, telah kita lakukan.

“Bantuan tanpa bunga dan anggunan terus kita lakukan, tertuama untuk UMKM yang terdampak covid-19,”terang Harnojoyo.

Baca Juga :   Berikan Pemahaman Bagi Pelaku Usaha dalam Meraih Sertifikasi Halal

“Tidak hanya bantuan modal, kita juga mempermudah dalam hal perizinan. Para investor cukup datang ke Mall Pelayanan Publik (MPP), semua lengkap dan dilakukan secara cepat, dan online,”jelas Harno lebih lanjut.

Politisi Demokrat ini, terus berpikir bagaimana melakukan keseimbangan anatara menekan penyebaran virus covid-19, dengan menghidupkan perekonomian.

“Himbauan penerapan 3 M, dan vaksinasi covid-19 terus dilakukan sesuai dengan target, semoga pandemi ini cepat berlalu,”ucap Harnojoyo.

Dilain pihak Ketua KPK RI Firli Bahuri mengatakan  dalam upaya  pemberantasan korupsi di Indonesia, KPK melakukan pendekatan  dengan mengajak seluruh masyarakat, stakeholder, para politisi, para penyelenggara negara agar  sadar  akan bahaya korupsi  yang akan menghambat tujuan nasional.

Menurut Firli, fakta empiris yang sering terjadi tindakan korupsi itu terkait dengan perizinan usaha, perizinan tambang, perizinan untuk para investor. Oleh sebab itu KPK  menghimbau kepada seluruh kepala daerah untuk tidak mempersulit perizinan. KPK sejauh ini lanjut Firli terus mengikuti bagaimana pelaksanaan pusat pelayanan terpadu yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah dengan  menerapkan  pelayanan sistem elektronik.

Baca Juga :   Puluhan Remaja Diduga Hendak Tawuran Diamankan

“Dengan palayanan secara elektronik  hubungan secara fisik antara pemohon izin dan pemeberi izin dapat dihindari, itu   cara kita untuk melakukan pencegahan korupsi. Adapun garda terdepan dalam pencegahan praktik  korupsi di daerah ada pada  Gubernur, Bupati dan Walikota,”jelas Firli

Sementara, Gubernur Sumsel Herman Deru, mengucapkan terima kasih atas kesempatan Ketua KPK RI Firli Bahuri mengedukasi dan memberikan arahan kepada kepala daerah di Sumsel.

“Semoga kegiatan ini diikuti dengan baik oleh bupati / walikota di Sumsel agar mendapatkan pemahaman yang bermanfaat,” tandasnya.(Pen)

H. Hendri Zainuddin, KETUM KONI SUMSEL

Check Also

Sidang Paripurna Istimewa HUT Pagaralam ke-20 Berlangsung Hikmad

Pagaralam, Detik Sumsel – Dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) Kota Pagaralam ke 20 …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *