Pasang Iklan Detik Sumsel
Beranda Muara Enim Karyawan Outsourcing PT KAI Tewas di Kontrakan

Karyawan Outsourcing PT KAI Tewas di Kontrakan

Tanggal : Pukul :
253
0
Doni Satria (29) Warga Desa Merapi, Kecamatan Barat, Kabupaten Lahat, yang diduga tewas di dalam rumah bedeng kontrakannya di desa tersebut.

Muara Enim, Detik Sumsel- Warga  Desa Tanjung Raja, Kecamatan Kota Muara Enim, Kabupaten Muara Enim, Minggu (7/7) sekitar pukul 09.30 WIB geger. Itu terjadi setelah warga menemukan Doni Satria (29) Warga Desa Merapi, Kecamatan  Barat, Kabupaten Lahat, yang diduga tewas di dalam rumah bedeng kontrakannya di desa tersebut.

Mayat korban yang merupakan karyawan outsourcing PT KAI ini, ditemukan dalam kondisi sudah mulai membusuk. Mayat korban pertama kali ditemukan oleh Suhendra, warga yang tinggal ngontrak di bedeng tersebut.

Korban tewas di duga karena sakit. Karena didekat tubuhnya ditemukan beberapa jenis obat untuk sakit kepala. Saat ditemukan, rumah kontrakan korban terkunci dari dalam. Sehingga warga terpaksa mendobrak pintu bedeng tersebut untuk melihat mayat korban.

Informasi yang diperoleh menyebutkan, korban meminta izin kepada pimpinannya untuk tidak masuk bekerja mulai hari Kamis lalu (4/7). Teman teman sekerjanya menduga, selama tidak masuk kerja korban pulang ke rumahnya di Desa Merapi, Kecamatan Merapi Barat Kabupaten Lahat.

Di Desa Merapi, korban tinggal bersama pamannya, karena orang tuanya berada di Kerinci, Provinsi Jambi.

Karena rumah bedeng yang dikontraknya di Desa Tanjung Raja dekat stasiun Tanjung Enim baru tersebut dalam kondisi terkunci dan  terlihat sepi. Teryata selama dia tidak masuk bekerja tinggal  bedeng tersebut.

Ketahuannya pada Minggu (7/7) sekitar pukul 09.30 WIB, tetangga bedeng korban bernama Suhendra, mencium bau tidak sedap dari arah dalam bedeng yang ditempati korban.

Lantas dia menaruh rasa curiga dengan bau menyengat yang keluar dari dalam bedeng korban tersebut. Lantas dia mencari celah untuk melihat ke bagian dalam bedeng tersebut.

Betapa terkejutnya dia, saat melihat korban di dalam bedeng itu sudah mulau dikerumuni lalat. Lantas dia melaporkan kejadian itu kepada aparat Desa Tanjung Raja dan kekantor korban bekerja.

Kemudian perangkat desa setempat bersama warga lainnya berupaya membuka pintu rumah bedeng korban dengan cara mendobraknya. Ketiba pintu tersebut berhasil didobrak, ditemukan mayat korban sudah mengeluarkan bau.

Lantas aparat desa melaporkan kejadian itu ke Polres Muara Enim. Petugas Piket SPK Polres Muara Enim bersama tim Inafis dan Reskrim Polres Muara Enim tiba di lokasi kejadian untuk melakukan identifasi.

Di dekat tubuh korban ditemukan obat obatan untuk menyembuhkan sakit kepala. Kuat dugaan korban tewas karena sakit. Karena barang barang korban tidak ada yang hilang dan rumah bedeng korban masih dalam kondisi terkonci.

Usai dilakukan identifikasi, mayat korban dibawa ke RSU dr HM Rabain Muara Enim untuk dilakukan visum dokter.

Yeni, salah seorang keluarga korban yang berhasil dijumpai di RSU dr HM Rabain Muara Enim, mengaku terkejut kalau korban tewas dalam kondisi mengenaskan.

“Selama ini korban tidak pernah mengeluh sakit. Kami terkejut ketika mendapat kabar korban meninggal di dalam rumah kontrakannya diduga karena sakit,” jelas Yeni.

Dia mengaku, korban jarang pulang ke rumah Pamannya di Desa Merapi. “Korban jarang pulang ke duson. Tapi kalaupun dia pulang ke duson selalu jaga warung punyo pamannya,” jelas Yeni menggunakan bahasa daerah.

Kapolres Muara Enim, AKBP Afner Juwono, ketika dikonfirmasi, Minggu (7/7) mengaku belum mendapatkan laporan adanya penemuan mayat tersebut. “Saya belum dapat laporan ada penemuan mayat,” jelasnya yang ditemui di sela sela acara peringatan hari lingkungan hidup sedunia.(ndi)

Hendri Zainuddin, Anggota DPD RI asal Provinsi Sumatera Selatan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here